We Got the Blues

Puisi bagi seorang penyair, lukisan bagi seorang pelukis, seperti juga sebuah gubahan musik bagi seorang pemusik. Menurut Acep Iwan Saidi, musik adalah sebuah narasi yang menyampaikan pesan dan makna tertentu. Musik menjadi sarana komunikasi antara pendengar dengan teks musik yang didengarnya. Pandangan tersebut saya sampaikan sebagai pembuka, karena apa yang akan saya tuliskan di sini mungkin semata dari perspektif saya sebagai pendengar dan penikmat musik saat saya hadir di Jakarta Blues Festival 2011, pada 17 Desember 2011 yang baru lalu.

Blues adalah musik yang lahir dan berakar dari budaya Amerika, atau lebih tepatnya masyarakat Afrika-Amerika di wilayah perkebunan sebelah selatan, pada abad ke-19. Sebagai musik yang lahir dari ungkapan kehidupan perbudakan yang sulit, Blues menjadi musik yang ekspresif menyuarakan kepedihan. Berpikir tentang Blues akan terasosiasi dengan ketakberuntungan dan penyesalan. We got the Blues, adalah ungkapan yang biasa terucap dalam kesedihan.

Dalam perkembangannya, Blues berkembang ke berbagai wilayah meskipun tidak sepesat genre musik Jazz. Hal ini terlihat dari musisi dan penonton yang hadir tidak sebanyak festival musik sejenis, Java Jazz misalnya. Padahal lirik Blues tidak semata tentang kesedihan dan jauh melampaui pengasihanan terhadap ketakberuntungan diri sendiri. Seperti kata John Mayall, I write songs about real things… The subject dictates the mood and it groes from there, really... Blues lebih sebagai ekspresi dan pelepasan terhadap kesusahan. Dalam A Brief History of the Blues, Ed Kopp memberi perumpamaan, Blues is about letting your hair down and simply having fun.

Sebagai penikmat musik, saya larut dalam musik Blues. Saya mengikuti emosi yang dibawakan oleh para musisi dalam Jakarta Blues Festival 2011. Dari rintihan kesedihan sampai kesenangan yang memuncak. Dari Blues klasik yang dibawakan oleh band internasional seperti BoPoMoFo, sampai melodi yang hadir dari tangan musisi yang berakar dari tradisi seperti Balawan. Beberapa stage yang disediakan di Festival ini masing-masing menampilkan musisi Blues dari berbagai negara dan latar, sehingga musik Blues yang diperdengarkan pun bermacam-macam. Meminjam istilah yang ditulis Roland Barthes dalam Imaji, Musik, Teks; Blues menjadi bukan hanya alunan musik dari hasil aktivitas musikal yang bersifat manual, muskular, dan fisikal, tetapi berurusan dengan suara likuida yang menerjemahkan emosi dan memperjelas petanda dan makna dari syair puitis.

Saya menikmati musik, meskipun bukan pengkoleksi sebuah genre musik secara spesifik. Bagi saya, musik berkaitan dengan rasa dan indera. Oleh sebab itu, mendengarkan musik dalam ruang dan waktu yang berbeda akan menghasilkan rasa dan situasi yang berbeda. Menikmati alunan musik dalam sebuah festival musik seperti ini, sungguh makanan terbaik bagi seluruh indera. Musik yang terdengar berpadu dengan komposisi warna dari tata panggung dan lampu yang berganti warna dan cahaya. Sejuknya angin dingin dan hujan rintik berpadu dengan kesesakan penonton area Festival. Telinga, mata, dan kulit merasakan musik yang bersenyawa dalam udara.

Musik adalah ungkapan jiwa. Entah itu gemuruh musik marching band yang menghentak  sampai lengkingan suara dari gitar, atau alunan bunyi gamelan yang menenangkan sampai rebana pengiring arak-arakan. Musik yang keluar dan dihasilkan oleh hati, akan menyentuh pendengarnya langsung. We got the Blues, bukan berarti ungkapan kesedihan tetapi justru kegembiraan tubuh menerima Blues dari seluruh indera.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: